About

free counters

Rabu, 16 Mei 2012

Balantidium coli

Posted by Maksum Al-Rasyid on 22.41


Pendahuluan

Balantidiasis merupakan penyakit yang disebabkan oleh Balantidium coli. B. coli merupakan suatu protozoa yang masuk dalam filum Ciliophora, klas Kinetofragminophorea, ordo Trichostomatida, famili Balantidiae. Memiliki dua stadium, yaitu trofozoit dan kista. Merupakan protozoa besar, habitatnya pada usus besar dan yang biasa menjadi hospes adalah babi dan manusia. 

Klasifikasi
* Class                : Ciliata
* Ordo                : Mastigophorasida
* Family             : Balantidiidae
* Genus             : Balantidium
* Spesies            : F B. coli

Morfologi dan Siklus hidup
Morfologi
Balantidium ini merupakan protozoa usus manusia yang paling besar. Memiliki dua bentuk tubuh yaitu, trofozoit dan kista.
a. Bentuk trofozoit seperti kantung, panjangnya 50-200 mμ, lebarnya 40-70 mμ dan berwarna abu-abu tipis. Silianya tersusun secara longitudinal dan spiral sehingga geraknya melingkar, sitostoma yang bertindak sebagai mulut pada B. coli terletak di daerah peristoma yang memiliki silia panjang dan berakhir pada sitopige yang berfungsi sebagai anus sederhana. Ada 2 vakuola kontraktil dan 2 bentuk nukleus. Bentuk nukleus ini terdiri dari makronukleus dan mikronukleus. Makronukleus berbentuk seperti ginjal, berisi kromatin, bertindak sebagai kromatin somatis/vegetatif. Mikronukleus banyak mengandung DNA, bertindak sebagai nukleus generatif/seksual dan terletak pada bagian konkaf dari makronukleus. 

 gambar tropozoid Balantidium coli

b. Bentuk kista lonjong atau seperti bola, ukurannya 45-75 mμ, warnanya hijau bening, memiliki makronukleus, memiliki vakuola kontraktil dan silia. Kista tidak tahan kering, sedangkan dalam tinja yang basah kista dapat tahan berminggu-minggu. 
  gambar kista Balantidium coli

Siklus hidup.
Siklus hidup Balantidium coli sebenarnya hampir sama dengan E. Histolytica, tetapi pada B. coli kista tidak dapat membelah diri. Kista akan termakan bersama dengan makanan atau minuman yang masuk ke dalam tubuh kita, lalu akan terjadi ekskistasi di dalam usus halus dan menjadi bentuk trofozoit, lalu menuju ke caecum. Setelah berada di caecum trofozoit akan berbiak dan membelah diri secara belah pasang tranversal. Selain itu bentuk trofozoit ini akan terbawa oleh aliran isi usus. Di daerah colon tranversum keadaan kurang menguntungkan bagi trofozoit sehingga akan terjadi enkistasi. Trofozoit akan berubah menjadi kista lalu kista tersebut akan keluar bersama dengan tinja. 


 gambar siklus hidup Balantidium coli

Epidemiologi
Terdapat paling banyak di daerah yang beriklim panas. Pada manusia frekwensinya rendah, sekitar 0,77 % (Belding,1952), pada babi (63-91%) menurut Young, pada tahun 1950. Ada dua spesies yang berbeda, yaitu Balantidium coli, yang dapat ditularkan dari babi pada manusia dan Balantidium suiis yang tidak dapat ditularkan pada manusia. Sumber utama yaitu pada manusia yang menderita penyakit. Infeksi dapat timbul dan meningkat pada manusia yang sering berhubungan dengan babi seperti peternak babi, pekerja di rumah-rumah pemotongan hewan yang biasanya memotong hewan terutama babi memiliki sanitasi yang buruk, dan tempat-tempat yang padat seperti di penjara, rumah sakit jiwa, asrama ,dll.
Di Amerika Serikat, B. coli memiliki distribusi yang luas dengan perkiraan prevalensinya 1%. Di Papua Nugini infeksi meningkat 28% berdasarkan kultur yang dilakukan pada babi. Epidemi dapat timbul pada pasien di RS Jiwa di Amerika Serikat. Balantidium coli juga telah dilaporkan banyak pada masyarakat yang memelihara babi.

Pencegahan dan Pengendalian
Pada balantidiasis, pencegahan dan pengendalian dapat dilakukan dengan cara :
1. memperbaiki dan menjaga kebersihan pribadi.
2. merawat atau menjaga kesehatan
3. mengawasi atau memantau pengurusan kotoran babi, seperti bagaimana cara pembuangannya.

Kesimpulan
Balantidiasis merupakan penyakit yang disebabkan oleh Balantidium coli, dapat didiagnosa dengan menemukan parasit dalam tinja. Balantidiasis ini kebanyakan bersifat asimptomatis, dapat diobati dengan di-iodohidroksikuinolon, karbarson, klortetrasiklin.

0 komentar:

Poskan Komentar

  • RSS
  • Delicious
  • Digg
  • Facebook
  • Twitter
  • Linkedin

Search Site

 
  • Widget Islami


    Warna background


    music